Boikot 2

Catatan Oleh: .::.anNaQshY.::. | Friday, February 27, 2009 | , , | 1 Komen »

بسم الله الرحمن الرحيم

Rasulullah SAW bersabda:

روى الإمام أحمد والترمذي وأبو داود والنسائي عن سعيد بن زيد واللفظ للترمذي قال: سمعت رسول الله صلى الله عليه وسلم يقول: من قتل دون ماله فهو شهيد، ومن قتل دون دينه فهو شهيد، ومن قتل دون دمه فهو شهيد، ومن قتل دون أهله فهو شهيد. قال الترمذي: هذا حديث حسن صحيح

Barangsiapa yang terbunuh kerana hartanya maka dia syahid, dan barangsiapa yang terbunuh kerana agamanya maka dia syahid, dan barangsiapa yang terbunuh kerana darahnya maka dia syahid, dan barangsiapa yang terbunuh kerana keluarganya maka dia syahid.

Berkata Imam at Turmizi hadis hasan sohih.

ما خلا يهودي قط بمسلم إلا حدث نفسه بقتله
الراوي: أبو هريرة المحدث: الخطيب البغدادي - المصدر: تاريخ بغداد - الصفحة أو الرقم: 8/312
خلاصة الدرجة: غريب جداً


Tidak bersunyi-sunyian seorang yahudi dengan seorang muslim melainkan dia bercadang untuk membunuhnya.

Gharib Jiddan.

Allah SWT telah berfirman yang bermaksud:

Di antara orang-orang yang beriman itu, ada yang bersikap benar menunaikan apa yang telah dijanjikannya kepada Allah (untuk berjuang membela Islam); maka di antara mereka ada yang telah selesai menjalankan janjinya itu (lalu gugur syahid), dan di antaranya ada yang menunggu giliran dan mereka pula tidak mengubah (apa yang mereka janjikan itu) sedikitpun.

al Ahzab; 23.

Menyanggah Dakwaan Golongan Yang Menentang Pemboikotan Ekonomi

Oleh Prof. Dr. Husain Husain Shehata; Profesor Perakauanan di Fakuliti Perniagaan Universiti al Azhar, Keharah.

Prakata.

Para Ulama Islam telah mengeluarkan fatwa sejak bulan Januari tahun 1953 bahawa wajib memboikot musuh iaitu Zionis dan sekutunya. Barangsiapa yang tidak mematuhinya tanpa alasan dan sesuatu yang mendesak mengikut syara' dianggap sebagai mengkhianati Allah, RasulNya dan amanah itu sendiri. Berdasarkan hal ini maka setiap individu muslim wajib untuk komited dengan perkara tersebut sebagai ibadah kepada Allah SWT juga sebagai lambang ketaatan serta melaksanakan perintahNya.

Namun demikian kebanyakan kerajaan negara-negara Arab dan Islam serta sebahagian ahli perniagaan dan individu tidak melaksanakan fatwa ini. Kesannya semakin banyak barang dan perkhidmatan daripada Amerika dan Zionis meresap masuk ke dalam negara-negara Arab dan negara Umat Islam. Ia berkembang dengan pesat dalam pasaran sebagaimana cepatnya darah mengalir dalam badan. Sebahagian orang menyangka bahawa tidak mungkin boleh merasa cukup dan tidak perlu kepada Amerika dan pendokongnya Israel kerana semua orang sangat bergantung kepada mereka khususnya dalam perkara yang berkaitan dengan keperluan asas manusia. Tanpanya akan berlakulah kehancuran, kesempitan hidup, kerugian dan pengangguran.

Dengan tercetusnya gerakan penentangan intifadhah di Palestin, maka kedengaran suara mereka yang ikhlas menyatakan kewajipan jihad dengan menggunakan semua senjata yang boleh digunakan; di antaranya ialah senjata boikot ekonomi, dan ia merupakan selemah-lemah iman. Belum pun sempat senjata ini digunakan sehingga memberi kesan yang sewajarnya telah timbul beberapa dakwaan dan suara-suara sumbang daripada golongan tertentu yang pengecut dan menentang usaha ini. Di antaranya ialah:

  • Boikot akan menyebabkan kerugian kepada Umat Islam dan bangsa Arab.
  • Boikot akan menambahkan lagi masalah pengangguran kerana yang bekerja di syarikat Amerika dan Yahudi adalah anak-anak kita dan saudara-saudara kita.
  • Boikot bukannya senjata yang berkesan dan sekali-kali tidak akan memberi kesan terhadap Israel dan Amerika.
  • Boikot bertentangan dengan sistem globalisasi dan Perjanjian Am Mengenai Tarif Dan Perdagangan (GATT).
  • Boikot dianggap perbuatan yang tidak bertamadun bahkan kuno dan primitif.
  • Boikot adalah perbuatan membabi buta yang berpunca daripada semangat yang keterlaluan dan lambat laun ia akan sejuk dan berakhir.
  • Amerika akan menyekat bantuan kepada negara-negara Arab yang miskin sebagai tindak balas terhadap boikot ekonomi yang dilancarkan, jadi apakah penyelesaiannya?

Oleh itu, berdasarkan dakwaan-dakwaan ini, maka kitab ini akan mengupasnya satu persatu sekaligus menjawab dan menerangkan secara akademik agar dapat keluar dari polemik penentangan mempertikaikan keberkesanan boikot sebagaimana sangkaan mereka. Ia juga membincangkan sebagaimana boikot ini akan menjadi berkesan dan releven di samping memastikan kerugian yang maksimum di pihak musuh dan mengurangkan kerugian yang mungkin dihadapi oleh negara. Begitu juga boleh atau tidak digariskan strategi tindakan dan program-program terancang serta sistem pantauan dan juga pelaksanaan yang rapi sehingga menjadikan boikot adalah sesuatu yang berkesan dan berterusan. Lebih-lebih lagi, yang utama ialah mencapai objektif yang telah digariskan.

Pengarang.

Prof. Dr. Husain Shehata
Profesor Universiti al Azhar

Kaherah
Rabi'ul Awal 1423H
Mei 2002M

WaAllahua'lam