Islam Liberal, Satu Ancaman.

Catatan Oleh: .::.anNaQshY.::. | Tuesday, June 07, 2005 | 9 Komen »

Bismillahirrahmanirrahim...

Tergerak aku membaca ruangan agama Utusan Malaysia pada hari Ahad yang lepas. Tajuknya: Islam liberal gertak sosial takutkan umat Islam.

Oleh:
ASTORA JABAT

MINGGU ini penulis akan meneruskan perbincangan mengenai isu Islam liberal. Minggu lepas penulis telah pun membincangkan tentang fitrah liberal dalam diri semua manusia dan sejarah kemunculan liberalisme pada abad pertengahan di Eropah serta kaitannya dengan tamadun Islam. Turut dibincangkan beberapa nama cerdik pandai Muslim di seluruh dunia yang memanggil diri mereka sebagai Islam liberal atau pihak lain yang memanggil mereka begitu.

Isu Islam Liberal sekarang, amat menakutkan kita. Kesucian Islam dicemari dengan pelbagai aliran pemikiran yang bertunjangkan nafsu. Antaranya tulisan Astro Astora Jabat yang sering menimbulkan kontrovesi seperti isu aurat dan juga persoalan azab kubur.

Maka aku berkesempatan untuk melayari web beliau. Aku tertarik dengan komen berkaitan dengan tajuk di atas. Satu komen yang baik untuk membalas hujah Astora Jabat.

Re: Islam liberal gertak sosial takutkan umat Islam (Score: 1)by KerisKontot on Monday, June 06 @ 10:16:22 BST

Aku tidak berkesempatan mengikuti ISU ISLAM LIBERAL yang lalu atas urusan kerja. Namun tidak tergerak pula hati untuk membaca arkibnya. Dengan sedikit masa yang ada tergerak hati untuk menjawab isu terbaru.

Aku tidak pasti samada Fathi Aris Omar di sini sama denagn Fathi Aris Omar yang pernah menulis di Malaysiakini dan Harakah. Tapi melalui tulisan dalam ruangan Islam FUndemantal ini aku dapati Fathi Aris Omar ini dan Astora juga adalah pengamal ajaran Islam Liberal.

Jadi, bagaimana orang yang mengamal fahaman Islam Liberal mahu mengatakan fahaman ini tidak salah?? Sudah pasti mereka akan bermati-matian mengatakan orang lain (PAS) cuba mengepung minda masyarakat.

Cuba kita lihat definasi ISLAM LIBERAL yang diberikan oleh Astora mengikut fahaman dia :Dalam konteks ini Islam liberal itu sebenarnya bermaksud orang Muslim atau pemikiran dan fahaman Islamnya yang bersifat bebas, sederhana dan terbuka.

Dengan definasi tersebut Astora secara tidak langsung mengatakan pemikiran pengamal ISLAM TULEN tidak bebas, tidak sederhana dan tidak terbuka. Bagaimana boleh ISLAM boleh berbeza2. Bukankah sumber ISLAM itu Al-Quran dan Al-Hadis? Apakah demi membenarkan perbuatan pemimpin kesayangan kita maka kita boleh menolak hukum hakam ketepi? Apakah maksud Astora bebas, sederhana dan terbuka bermakna yang haram boleh dan yang halal pun boleh?

Kenapa PAS selalu ditonjolkan dengan IMEJ yang negatif dan UMNO Imej yang POSITIF. Apakah kita pernah tengok Nik Aziz atau Haji Hadi menghadiri konsert Tsunami? Adakah kita pernah tengok Nik Aziz dan Haji Hadi berpakaian BOW TIE sambil diiringi artis2 separuh bogel dalam Majlis Sri Angkasa. Apakah kita pernah dengar Nik Aziz menyeru rakyat jauhi maksiat tetapi dia sendiri buat maksiat? Atau ada kita lihat Nik Aziz suruh anak orang buat baik tapi anak sendiri jadi hantu? Bagaimana dengan orang yang CAKAP SOAL ISLAM macam dialah ulamak besar, tapi anak bini sendiri tak tutup aurat. Tapi kenapa golongan ini diberi pandangan sangat positif? Lain tak bukan, golongan berfahaman ISLAM LIBERAL yang menguasai media. Maka kalau menutup aurat dikatakan tidak berfikrian terbuka atau sederhana.

Isu ISLAM LIBERAL bukanlah satu propaganda atau gertak sosial seperti yang difahami oleh golongan yang cenderong kearah islam liberal. Tetapi ini merupakan satu peringatan atau tazkirah kerana manusia sentiasa lalai tanpa peringatan. AlQuran itu bukan sekadar pemberitahuan malah juga sebagai peringatan. Rasul diturunkan untuk menyampaikan isi kandungan Al-Quran, kemudian diteruskan oleh ulama2 sehinggalah hampir qiamat nanti.

Orang yang menganggap peringatan oleh ulama2 sebagai satu gertak sosial adalah orang yang masih lena dibuai khayalan2 duniawi. Bukan Ulama PAS sahaja yang memberi peringatan akan bahayanya fahaman ISLAM LIBERAL ini. Malah mana2 ulama yang ikhlas dengan agama samada di Malaysia atau mana2 negara atas muka bumi pasti akan memberi peringatan yang sama.

Apa tujuan peringatan akan bahayanya Islam Liberal dilaungkan? Tidak lain dan tidak bukan untuk kebaikan umat Islam itu sendiri. Tetapi manusia sering salah anggap kasih sayang ulama kepada mereka sebagai satu gertakan sosial yang tidak bertanggung jawab. Akhirnya lahirlah golongan yang menolak hukum Allah atas alasan HAK ASASI. Inilah akibat salah faham akan agama. Ini berpunca dari pemisahan agama dengan dunia. Inilah sebenarnya maksud ISLAM LIBERAL. Yakni ISLAM hanya pada waktu ibadat khusus seperti puasa, solat, haji. Atau Islam hanya pada hari2 tertentu seperti pada sambutan Maulidurrasul, Awal Muharram. Kemudian Islam ditinggalkan pada hari Goyang Gerudi. Hak Asasi pula hanya dikuatkuasa bila anak Menteri Kabinet dan artis seksi ditangkap mabuk dalam disko. Tapi hilang bila IMAM ditangkap dan digari kerana mempertahankan Masjid Fatimah AlZahra di Ampang. Atau bila anak2 muda yang berimej Islam dikurung dalam penjara di Kamunting tanpa bicara. Inilah yang dikatakan Islam Liberal. Lebih tepat lagi fahaman Islam Liberal adalah di mana pengamalnya mahukan ISLAM mengikut kehendak mereka, bukan mereka ikut kehendak ISLAM. Maka lahirlah idea tiada seksa kubur, tak wajib tutup aurat.

Apakah amaran2 Rasulullah akan balasan neraka satu Gertak Sosial juga? Apa yang dibuat oleh ulama PAS selari dengan ajaran Islam yang dibawa oleh Rasulullah. PAS konsisten dalam mencegah maksiat. Bukan setakat suruhan malah dibuktikan oleh pemimpin2nya. Tetapi bagi aliran pemikiran ISLAM Liberal... Kasih sayang ulama dianggap satu gertakkan. Ceteknya pemikiran ini.. Sebenarnya pengamal ISLAM LIBERAL telah Terkepung mindanya dengan fahaman ciptaan sendiri sehingga tidak boleh menerima apa yang memang sudah tesurat dalam Al-Quran dan Al-Hadis.

Apakah mereka fikir ulama PAS menolak sains dan teknologi? Sehingga dikatakan tidak mempunyai pemikiran bebas, sederhana dan terbuka? Apakah mereka menganggap ulama PAS jumud kerana mempertahankan Hudud dan Qisas? Apakah mereka merasakan balasan syurga dan neraka hanya satu PROPAGANDA?? Apakah mereka fikir kewujudan ancaman Fahaman Dunia lain akhirat lain satu ciptaan PAS? Bukankah ada Parti yan memisahkan Politik dan Agama? Bukankah ada golongan Yang Memakai Nama Sisters In ISLAM tetapi menentang poligami, menentang undang2 akhlak atas nama hak asasi? Bangun kawan! Bangun! ini bukan mimpi atau propaganda...ini bukan cobaaan.. Ini Betul-betulllll. Insya Allah jumpa lagi.

Re: Islam liberal gertak sosial takutkan umat Islam (Score: 1)by KerisKontot on Tuesday, June 07 @ 04:34:31 BST

Terima kasih sdr Fathi kerana respons terhadap tulisan saya yang tidak pernah menjadi seorang penulis pro. Tidak pernah mempunyai kolum sendiri, tidak pernah pun keluar mana2 surat khabar atau majalah. Tetapi CUKUP POPULAR (Agaknya!) di laman web KMU (Kelab Maya UMNO) suatu masa dahulu. Tetapi tidak lagi menulis di KMU kerana pengendali tidak profesional. Apabila hujjah kita tidak dapat disangkal webmaster akan membuang tulisan dari laman.

Ok Fathi.. maaf sekiranya tersalah anggap aliran fahaman anda. Apa yang saya tulis adalah berdasarkan pembacaan terhadap tulisan anda yang lepas2. Contohnya satu artikel mengenai muzik
yang mana tajuknya lebih kurang "Muzik adalah Bunyi bukan alat". Walau pun tidak setuju dengan tulisan tersebut tetapi tidak pula menolak 100%.OK, kembali kepada tajuk kita. Tulisan anda:

JANGAN pukul borong. Anda tidak berlaku adil pada realiti dan hujah sebenarnya. Jangan hanya sebut beberapa nama seperti Abdullah Na'em, Nasr Abu Zayd, Mohamad Arkoun, Hassan Hanafi SECARA UMUM & pukul borong kecuali secara fokus, berhati-hati & satu per satu ....

Sebenarnya saya tidak pukul borong dan tidak juga menyebut nama2 seperti di atas. Saya *****a memberi contoh TG Nik Aziz dan TG Haji Hadi.

Saya juga tidak menyentuh atau menyanggah hujjah yang tidak menyebabkan rosak akidah. Apa yang saya jelaskan ialah bahayanya fahaman Islam Liberal bukan lah satu PROPAGANDA Pas atau pihak lain. Itu yang saya sanggah. Gerakan atau jaringan Islam Liberal memang satu ancaman kepada kesucian Islam yang syumul.

Walau pun Astora mengatakan definisi Islam Liberal bermakna sederhana, bebas. Tapi pada saya Islam Liberal bermakna: Islam Mesti Ikut Penganutnya, Bukan Penganut Ikut ISLAM. Ini bukan sekadar tuduhan tetapi kenyataan. Cuba kita lihat trend umat Islam arus perdana, mereka cuba menyesuaikan Islam dengan apa yang mereka hendak lakukan. Bukan ambil Islam dulu kemudian tengok sesuai atau tidak sesuatu yang hendak dilakukan.

Isu terbaru ialah pemberian jarum dan kondom per*****a kepada penagih. Kemudian cuba ditonjolkan bahawa ianya tidak bercanggah dengan Islam dengan memberi contoh kununnya IRAN pun sudah lama melaksanakannya. Tetapi apabila bab hukum Hudud tak pula mahu mencontohi IRAN dan negara yang sudah lama melaksanakannya. Inilah yang dikatakan liberal yang mana mereka cuba mengislamkan apa yang mereka rasa selari dengan fahaman mereka. Apakah dengan pemberian Jarum dan Kondom per*****a akan selesai masalah? Mungkin masalah AIDS saja selesai. Bagaimana dengan masalah zina dan masyarakat sampah? Apakah pemberian jarum dan kondom ini lebih baik dari cadangan Mufti Perak supaya penagih ini diasingkan dan dirawat disebuah pulau? Bukan kah ini lebih praktik.

Maksud saya lagi, ISLAM LIBERAL ini bukan propaganda. Cuba kita perhatikan, pelbagai nama yang canggih2 diberikan kepada ISLAM. Tetapi nama saja canggih.. tapi bagaimana dengan amalannya. Berbagai prinsip diberi namun semuanya dilanggari. Pada satu ketika diseru agar Rasulullah dijadikan Idola, pada masa yang lain orang yang sama juga meraikan para artis. Begitu juga pihak yang menjadi tonggak menolak undang2 akhlak bukan setakat muslim, tetapi anak kepada pemimpin "ulul amri"(kununnya), cucut cicit kepada alim tetapi walaupun iman itu tidak diwarisi sepatutnya kalau bapaknya benar2 ikhlas dengan Islam hadharinya.. orang pertama yang dihadharikan ialah anak dan bininya dulu.. Ini tidak suami bercakap soal ISLAM, bini menjaja kebaya nyonya yang sendat dan terbuka luas dadanya. Ini yang dikatakan Islam Liberal. Yakni tafsiran sesetengah orang bahawa niat saja yang penting bukan amalnya. Sebab itu kita selalu mendengar orang berkata '"aku, walaupun tak tutup aurat.. tapi aku tak mengata orang." Ini salah satu ciri2 liberal dalam Islam. Apakah mengata orang mesti semuanya salah??.

Mengenai tuduah Astora bahawa saya bersangka buruk kepada orang yang berbincang secara ilmiah, pada saya satu jari tunjuk kepada saya empat lagi tunjuk diri sendiri. Pertanyaan saya, kalau perbincangan secara ilmiah kenapa mesti buruk semua diletak kepada PAS dan baik diletak kepada kerajaan (UMNO). Kenapa apabila TG Nik Aziz mengatakan ALlah samseng tidak dibincangkan secara positif. Sedangkan apa yang dimaksudkan oleh TG Nik Aziz memang benar supaya manusia ini jangan tunjuk samseng kepada Allah kerana Allah Maha Samseng (AlJabbar) tapi samseng Allah tidak sama seperti samseng manusia. Kita lihat bencana Tsunami.. bagaimana samsengnya Allah.. bukan sahaja orang dewasa malah bayi yang tidak berdosa pun jadi korban tsunami. Malah orang tengah solat pun kena juga.

Tapi bila orang mengatakan hukum Allah zalim dan tidak sesuai zaman sekarang.. diberi pula pandangan positif oleh Astora. Sebenarnya Siapa yang tidak faham??? Seperti yang aku katakan bahawa me liberalkan Islam ialah menjadikan islam itu sesuai dengan sesuatu yang hendak dilakukan. Bukan melakukan sesuatu yang sesuai dengan kehendak Islam. Oleh kerana pandangan PAS tentang ISLAM adalah jelas maka golongan liberal pasti melabelkan PAS adalah ekstrem, tidak terbuka, tidak bebas. Sedangkan apa yang PAS terima dan tolak cukup jelas mengikut ajaran Al-Quran dan Hadis. Soal Hudud, Soal aurat, soal keadilan, soal hak asasi, soal rasuah, soal kesama rataan. Tidak ada satu pun yang bercanggah dengan ajaran ISLAM. Apakah kebaya nyonya, goyang gerudi inul, politik wang, roboh masjid, Anugerah Seri Angkasa, tahanan tanpa bicara, pusat perjudian terbesar Asia, kilang arak bersepah, kedai judi bersepah, pilih kasih... selaras dengan ISLAM?? Itu hanya sebagian kecil contoh. Kenapa Astora tidak membincangkan atau menjadikan benda2 ini sebagai tajuk2 utama artikel sekiranya ingin berbincang sebagai ilmiah. Contohnya kalau dulu sewaktu PAS memerintah Terengganu..digambarkan zalimnya kerajan PAS kerana "menghalau" pelajar Tadika KEMAS.. tetapi kenapa sekarang tidak pula digambarkan betapa Zalimnya UMNO merobohkan Masjid yang sudah 2 tahun digunakan di RTB BUJAL? Kalau Masjid RTB BUJAL dikatakan Sarang PAS... bukankah TADIKA KEMAS SARANG UMNO? Kalau perbezaan politik dikira.. apakah penyokong PAS bukan rakyat Terengganu?

Jadi Usah berdolak dalik dengan Perbincangan Ilmiah kalau kita sendiri pun berpihak.

Dalam soal Kassim Ahmad. Kenapa kebebasan bersuara hanya untuk Kassim Ahmad. KEnapa perlu pelajar2 IPT terikat dengan AUKU? Kenapa Harakah tidak dibenarkan sebagai akhbar Harian? Bukankah PAS juga ada hak untuk bersuara? Kenapa tidak diberi siaran Radio atau TV kepada PAS jika faktor kebebasan bersuara diguna pakai?

Kenapa pula kita bagi kebebasan bersuara kepada orang yang sudah terang2 bersalahan dengan ajaran Ahli Sunnah Wal Jamaah? KEnapa pula kita membela Aminah Wadud? Apakah keistimewaan Aminah Wadud berbanding Ummu Mukminin A'isyah? Sedangkan A'isyah sendiri tidak pernah diberi kebenaran mengimamkan Solat Jumaat atau solat jemaah kepada laki2 selepas kewafatan rasulullah. Adakah Aminah Wadud dengan pangkat Professor dan Doktor telah dijanjikan syurga?

Sebenarnya semuanya terletak kepada kita sebagai seorang penulis, mahu meletak yang benar ditempatnya atau sebaliknya. Kita boleh jadikan Nik Aziz sebagai idola dan kita juga boleh jadikan Nik Aziz sebagai musuh. Terserahlah kepada keikhlasan dan hidayah yang Allah kurniakan. Kalau kita cari keredhaan Allah.. kita akan selamat. Sebaliknya kalau Redha manusia jadi matlamat... nantilah Azab Allah yang sangat pedih. Terfikir atau tidak Astora, dengan tulisan yang tidak bertanggungjawab mengakibatkan manusia semakin jauh dari tuhan. Contohnya pasal aurat, pasal Azab kubur. Bukan soal kebebasan memberi pendapat yang penting tetapi tanggungjawab kepada Allah.

OK. Cukup setakat ini dulu. Harap maklum pendapat saya tidak mewakili PAS atau orang lain. Ianya semata2 pendapat saya

Mmm Panjang yerk.. Hehe Tak pe la, sapa baca abih, bertambah ilmu. Baca sikit, sikitlah ilmu. Tak gitu. Aku rasa, pendapat keriskontot baik untuk kita baca. Bahaya Islam liberal, perlu ditangani bersama. Ini bukan soal politik, tapi soal kesucian Islam. Menteri Islam Had hari pun mengaku bahawa Islam Liberal menyeleweng. Katanya:

KUALA LUMPUR 21 Mei - Menteri di Jabatan Perdana Menteri, Datuk Dr. Abdullah Md. Zin mengingatkan umat Islam di negara ini supaya tidak terpengaruh dengan fahaman Islam liberal kerana ia bertentangan dengan akidah dan syariat Islam.

Katanya, pegangan fahaman ini menyeleweng kerana ia hanya berlandaskan kepada sebahagian al-Quran sahaja di samping tidak mempercayai alim-ulama dan menolak disiplin ilmu serta syarat-syarat ijtihad yang ada dalam Islam.

Usaha-usaha yang dilakukan oleh Sister In Islam, sepatutnya harus disekat. Kerajaan perlu menyuarakan kenyataan rasmi terhadap Sister In Islam dan berusaha untuk menentang gerakan tersebut. Tapi, malangnya ada kaum kerabat dari pembesar negara terlibat sama secara langsung menyokong usaha SIS. Berhati-hatilah kita dengan hasutan nafsu Islam Liberal tersebut.

waAllhua'lam...

9 Komen

  1. cik lin // 3:58 PM  

    assalamu'alaikum.. Islam hadhari, dlm tempoh 2 thn jer macam2 hal yg karut timbul.. sakit hati jer setiap kali baca..

    ana rasa isu jarum suntikan & kondom tu perlu ada gol. ulama' yg tampil menjawab scra ilmiah & beri penerangan pd masyarakat juga utk balas semula hujah2 pihak liberal.. Allahu a'lam..

  2. Anonymous // 5:58 PM  

    Nak jawab ilmiah macam mana, tulisan macam Fathi Aris ini, kita tak lawan sungguh-sungguh. Idea2 dia ni lebih sesatkan orang daripada jarum & kon dom http://dampak.blogspot.com/ Penilaian Dampak Agama

    SEBAR-kan supaya semua pencinta Islam tahu siapa penulis yang suka menghina Nabi, ulama & gerakan Islam

  3. Anonymous // 10:51 PM  

    Quran dulu dibuat waktu jaman perang. Ayat-ayatnya hanya berlaku untuk situasi saat itu.
    Cilakanya, orang-orang yang membuat ayat-ayat Quran itu tidak memikirkan bahwa kehidupan manusia dan tata sosial masyarakat selalu berubah.

    Hasilnya, disamping ayat-ayat Quran mengandung banyak kesalahan tata bahasa, ayat-ayat ini makin tidak relevan untuk kehidupan umat.

    Jadi musuh utama bagi Quran adalah WAKTU.

  4. Anonymous // 1:56 AM  

    Al-quran kan sebuah buku (perpustakaan). Buku ini berisikan kurang dari 1000 halaman.

    Al-quran yang hanya sebuah buku perpustakaan itu diberhalakan oleh umat muslim.

    Ini disebabkan karena Tuhan dibelenggu di sebuah buku oleh orang-orang yang mempunyai kepentingan tertentu. Sedangkan Tuhan adalah tidak terbatas dan tidak teruraikan.

    Al-quran sangat ampuh untuk mencuci otak. Mangsanya hanya orang-orang yang kurang berpendidikan sehingga mudah dihasut dan diadu-domba dengan imbalan: bidadari, pahala, sorga, pengadilan terakhir, akhirat, dsb. Umat muslim dipaksakan dan ditakut-takuti untuk mempercayai dan memberhalakan hal-hal yang nonsense dan absurd. Ini berbahaya sekali baik di masyarakat maupun di suatu negara. Hasil dari hasutan Al-quran, umat muslim bisa merusak tempat-tempat ibadah umat lain, membunuh atas nama Tuhan, membikin onar, dsb.

    Ini ajaran yang sangat berbahaya dari Al-quran!

  5. Anonymous // 8:10 PM  

    Mengucapkan "Selamat Natal" kepada umat nasrani adalah haram.

    Adapun hal-hal lainnya yang haram bagi umat muslim adalah:
    • makan mie instant => karena temuan oran Cina
    • memakai pakaian tekstil => karena ditemukan oleh Kristiani
    • makan nasi => karena berasal dari Cina
    • memakai kendaraan bermotor => karena temuan bangsa Kristiani
    • mengikuti ajaran Wali Songo => karena semuanya orang Cina
    • menggunakan listrik => karena temuan bangsa Kristiani
    • menggunakan komputer => karena temuan bangsa Kristiani
    • menggunakan internet => karena temuan bangsa Kristiani
    • kiblat mengarah ke Mekah => karena itu penyembahan berhala
    • naik haji => karena itu penyembahan berhala
    • menganggap buku al-qur’an suci => karena itu penyembahan berhala
    • mengelilingi ka’bah 7 kali => karena itu penyembahan berhala
    • sholat 5 kali sehari => karena ini penyembahan berhala
    • mempercayai surga, neraka & akhirat => semuanya ini adalah berhala

    Bagaimana dengan saudara-saudara kita umat muslim yang membela Islam dengan merusak tempat-tempat ibadah umat lain, tapi mereka memakai pakaian tekstil dan mengendarai kendaraan bermotor? Sedangkan tekstil dan kendaraan bermotor adalah temuan dan teknologi bangsa Nasrani.

    Bagaimana dengan saudara-saudara kita umat muslim yang membela Islam dengan meledakkan bom untuk membunuh umat lain? Sedangkan bom itu adalah temuan orang Yahudi.

  6. Zulfiki Bin Taha // 7:58 PM  

    Memang satu-satunya agama yang dibela oleh pemerintah adalah agama Islam.

    Sikap pemerintah seperti ini sangat berbahaya.

    Resikonya adalah:
    Bagi umat Islam yang anti pemerintah, hal ini adalah peluang yang sangat bagus untuk menentang pemerintah. Umat muslim tidak usah menunggu pemilihan umum untuk menentang pemerintah yang sekarang.

    Kalau umat muslim mau menentang pemerintah yang sekarang, cukup dengan meinggalkan agama Islam untuk memeluk agama lain selain Islam. Meninggalkan agama Islam berarti anti pemerintah yang sekarang. Reaksi ini lebih ampuh dari pada menyoblos di pemilu. Hasil penghitungan suara di pemilihan umum bisa direkayasa dan dicurangi. Tetapi meninggalkan agama Islam ke agama lain adalah reaksi yang tidak bisa dikontrol oleh pemerintah. Dan pemerintah nanti hanya bisa gigit jari.

    Inilah resiko yang dihadapi oleh pemerintah yang kerjanya hanya membela agama Islam.

  7. Khairun Abubaker // 6:42 PM  

    Organisasi-organisasi muslim yang bringas didukung oleh oknum-oknum kepolisian & aparat keamanan pemerintah.

    Sudah sering terjadi pengerusakan rumah-rumah ibadah umat lain, sweeping, fatwa-fatwa dan kekerasan lainnya yang dilakukan oleh organisasi muslim terhadap umat agama lain. Sedangkan sebagian dari para preman ini adalah anggota polisi dan aparat keamanan lainnya yang berpakaian sipil. Pemerintah juga bersikap seolah-oleh memberi semangat kepada preman-preman ini sehingga mereka merasa berada di atas hukum apapun yang berlaku di negara Indonesia.

    Juga anggota polisi pada umumnya hanya menonton para preman yang melakukan pengerusakan & sweeping. Anggota polisi malah melindungi oknum-oknum yang berkelakuan bringas itu.

    Sedangkan polisi dan aparat keamanan pemerintah seharusnya melindungi seluruh lapisan masyarakat tanpa membeda-bedakan agama, kepercayaan, suku, dsb.

    Kita yakin bahwa ada umat muslim yang tidak mentolerir dan tidak setuju dengan kelakuan polisi dan aparat keamanan yang secara terang-terangan memihak kepada golongan mayoritas.

    Tetapi, pemerintah tidak menyadari bahwa walaupun polisi dan aparat keamanan mempunyai senjada api, tapi rakyat jelata (masyarakat muslim yang kurang simpati terhadap polisi) mumpunyai senjata yang jauh lebih ampuh dari pada senjadi api. Sejata yang ampuh ini adalah agama.

    Masyarakat muslim yang tidak simpati terhadap tindakan polisi yang memihak ini bisa mengeluarkan reaksi yaitu mereka bisa meninggalkan agama Islam. Mereka bisa mengalih ke agama lain. Kalau hal ini terjadi/sedang terjadi, maka senjata api polisi itu tidak ada artinya.

  8. Anonymous // 9:53 PM  

    al-quran merupakan panduan kehidupan dari dulu hingga sekarang........ saya menyangkal habis pendapat org yg bodoh menulis koment diatas.... sebelum teknologi mengkaji tentang plenet, Allah telah mendahului teknologi sains dengan memaparkan cerita tentang peredaran bumi didalam surah yasin..... dan didalam al-quran juga telah memberitahu akan tanda-tanda kehancuran bumi kelak dan ianya terbukti ujud...........
    kalau nk tahu lg add Ym sy..... insyaallahy kamu akan tahu

  9. Anonymous // 10:17 PM  

    kristiani dapat ilmunya dari ilmuwan islam hasil jajahan,semasa perang dingin jadi jangan merasa sok pinter...